Ustadz Menjawab
Jadwal Shalat
Kota : Jakarta
Minggu, 22 Juli 2018
Al-Ahad, 10 Dzul Qa'dah 1439
Imsak : WIB
Subuh : WIB
Terbit : WIB
Dzuhur : WIB
Ashar : WIB
Maghrib : WIB
Isya : WIB
Agenda
  • Agenda Jum'at
    Masjid :
    Masjid Al-Akbar Surabaya
    Hari, Tanggal :
    Jum'at, 29/12/2017
    Jam :
    11:30 WIB
    Khatib :
    Drs. H. Mahfud Shodar, M.Ag
    Khutbah :
    Evaluasi Diri di Tahun Masehi
    Imam :
  • Agenda Jum'at
    Masjid :
    Masjid Al-Akbar Surabaya
    Hari, Tanggal :
    Jum'at, 22/12/2017
    Jam :
    11:40 WIB
    Khatib :
    Drs.KH. Ilhamullah Sumarkan, MAg
    Khutbah :
    Konsep Membuka Pintu Keberkahan Keluarga
    Imam :
  • Agenda Jum'at
    Masjid :
    Masjid Al-Akbar Surabaya
    Hari, Tanggal :
    Jum'at, 15/12/2017
    Jam :
    11:30 WIB
    Khatib :
    Prof. Dr. H.M. Abdul Haris, MA
    Khutbah :
    Jalan Menuju Ma'rifat Billah
    Imam :
  • Agenda Jum'at
    Masjid :
    Masjid Al-Akbar Surabaya
    Hari, Tanggal :
    Jum'at, 08/12/2017
    Jam :
    11:30 WIB
    Khatib :
    KH. Abdurrahman Nafis, Lc
    Khutbah :
    Tanda Tanda diterimanya Suatu Amal Ibadah
    Imam :
  • Agenda Jum'at
    Masjid :
    Masjid Al-Akbar Surabaya
    Hari, Tanggal :
    Jum'at, 01/12/2017
    Jam :
    11:30 WIB
    Khatib :
    Prof Dr.H. Ahmad Faishol Haq, M.Ag
    Khutbah :
    Hakekat Bersholawat
    Imam :
  • Agenda Pengajian
    Masjid :
    Masjid Agung Al-Azhar Kebayoran
    Hari, Tanggal :
    Rabu, 01/08/2018
    Jam :
    10:00 WIB
    Nara Sumber :
    Prof. Mukhtarudin Nasyima
    Tema :
    Taklim Rabu
  • Agenda Pengajian
    Masjid :
    Masjid Agung Al-Azhar Kebayoran
    Hari, Tanggal :
    Senin, 30/07/2018
    Jam :
    09:00 WIB
    Nara Sumber :
    Dr. H. Zahruddin Sulthani
    Tema :
    Tafsir Senin
  • Agenda Pengajian
    Masjid :
    Masjid Agung Al-Azhar Kebayoran
    Hari, Tanggal :
    Jum'at, 27/07/2018
    Jam :
    08:00 WIB
    Nara Sumber :
    H. Memed Sururi
    Tema :
    Tafsir
  • Agenda Pengajian
    Masjid :
    Masjid Agung Al-Azhar Kebayoran
    Hari, Tanggal :
    Rabu, 25/07/2018
    Jam :
    10:00 WIB
    Nara Sumber :
    Prof. Mukhtarudin Nasyima
    Tema :
    Taklim Rabu
  • Agenda Pengajian
    Masjid :
    Masjid Agung Al-Azhar Kebayoran
    Hari, Tanggal :
    Senin, 23/07/2018
    Jam :
    08:00 WIB
    Nara Sumber :
    Dr. H. Zahruddin Sulthani
    Tema :
    Tafsir Senin
Qur'an
Player

JUZ

News Update

Puji Serangan AS, Netanyahu Peringatkan Keberadaan Iran di Suriah
netanyahu trump

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu memuji serangan yang dilakukan Amerika Serikat (AS) terhadap Suriah. Namun ia juga memperingatkan tentang kehadiran Iran membuat Suriah semakin berbahaya.

AS, Inggris, dan Prancis menyerang Suriah dengan serangan udara sebagai tanggapan atas dugaan serangan gas beracun yang menewaskan puluhan orang pekan lalu. Presiden AS Donald Trump mengatakan dia siap untuk mempertahankan respon sampai pemerintah Assad menghentikan penggunaan senjata kimia.

"Awal pagi ini, di bawah kepemimpinan Amerika, Amerika Serikat, Prancis, dan Inggris menunjukkan bahwa komitmen mereka tidak terbatas pada pernyataan prinsip," kata Netanyahu dalam pernyataan tertulis seperti dilansir dari Reuters, Minggu (15/4/2018).

Netanyahu mengatakan Presiden Suriah Bashar al-Assad harus memahami bahwa penyediaan basis terdepan untuk Iran dan proksinya membahayakan Suriah.

Seorang pejabat Israel mengatakan Israel diberitahu tentang serangan hanya beberapa jam sebelum serangan. Ditanya berapa banyak peringatan yang Israel terima, pejabat itu mengatakan kepada Reuters: "Antara 12 dan 24 jam, saya kira."

Ditanya apakah Israel membantu memilih target, pejabat itu, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan: "Tidak sepengetahuan saya."

Juru bicara kedutaan AS menegaskan kepada Reuters bahwa Israel telah diberitahu sebelum serangan, tetapi dia tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Keterlibatan Iran di Suriah untuk mendukung Assad telah mengkhawatirkan Israel, yang mengatakan akan melawan ancaman apa pun. Gerakan Syiah yang didukung Iran, Hezbollah, yang memiliki persenjataan rudal ekstensif, terakhir berperang dengan Israel pada 2006 lalu.

Suriah, Iran dan Rusia mengatakan Israel berada di belakang serangan udara di pangkalan udara Suriah pada hari Senin yang menewaskan tujuh personel militer Iran, sesuatu yang Israel tidak membenarkan atau membantah.

Pada hari Rabu, Presiden Rusia Vladimir Putin berbicara kepada Netanyahu dan mendesaknya untuk tidak melakukan apa pun yang bisa mengacaukan Suriah, menurut pernyataan Kremlin.

Netanyahu membalas dengan mengatakan Israel tidak akan mengizinkan Iran membangun dirinya di Suriah, menurut kantornya.

Sumber: Sindo News
Diakses 15 April 2018